3

Ini di-post dari Nangor loh

Karena yang kemaren kurang panjang, dipanjangin deh sekarang.

Nama: Aufa Putri S.
Universitas: Universitas Padjadjaran
Fakultas: Psikologi
Prodi: Psikologi

Boleh nge-rant tentang dua semester sekaligus nggak? Boleh ya? Boleh kaaan?

Skip tentang alasan, abis malu sih ceritanya. (???)

Jadi, Unpad itu terletak di Nangor. Nangor itu terletak di... (silakan isi sendiri). Tempatnya menurutku panas (tapi kata orang-orang lumayan dingin, aneh ya). Terus jalannya berbukit. Well, bergunung. Dan satu arah gitu. Jadi suka nanggung mau ke mana-mana, abis angkotnya ya jalannya ke sana. Terus pake mobil juga susah, soalnya banyak angkot dan jalannya kecil, nggak ada tempat parkir di toko-tokonya. Unpad-nya sendiri juga sama. Fapsi itu letaknya di sebelah fakultas-fakultas mewah (baca: yang mostly bawa mobil), jadi angkot lewat sana terakhir, sedih ya.

Kalo matkul, semester 1 masih matkul dasar. Tau kan, bahasa Indo, bahasa Inggris, IAD (ilmu alamiah dasar, sejenis IPA-nya anak SD (serius)), KWN, agama. Terus ada statistika Ipengantar psikologi, filsafat umum, sama biopsikologi. Totalnya 19 SKS, semua 2 SKS kecuali biopsi. Biopsi itu setelah libur semester 1 dipelajarin lagi intensif tiga minggu gitu. Dosennya dari luar dan beliau unyu banget, suka deh. Tapi sampe sekarang nilainya belum keluar. Dan ngulang bahasa Indo itu HINA banget.

Terus semester 2, sama kayak keluhannya Razan, nggak ada waktu istirahat. :')
Well, masuknya emang siang terus sih (jadi pulangnya sore terus), tapi nggak tau kenapa jauh lebih capek. Capek batin sih... Tugasnya kelompok semua, jadi pengen nangis.
Anyway, semester 2 matkulnya hina-hina. Ada statistika II, sosiologi, psikologi umum I, pengantar psikologi kepribadian, metodologi penelitian I, filsafat manusia, psikologi perkembangan I, sama filsafat ilmu & logika. Terus aku ngambil matkul semester 4 juga, psikologi kesehatan. Totalnya 21 SKS (udah masuk psikes), semua 2 SKS kecuali metpen I, perkembangan, sama fililog. Dan jangan percaya sama film-film atau cerita yang bilang belajar filsafat seru dan menyenangkan. Please, jangan percaya. Beneran. :')
Kalo psikes itu, pokoknya nanti kalian semua yang ambil pendidikan dokter pas disumpah aku kasih fotokopian sebuah chapter dari textbook-nya. Ingetin ya beberapa tahun lagi. Aku pas baca inget kalian loh. ;)

Terus aku pertama kali belajar kepanitiaan juga di sini. Emang rangkaian ospek gitu sih. Pertama di semester 1, terus terakhir awal Juni kemaren. Terus disuruh lagi ikut, akhirnya ikut buat semester depan. Kalo UKM, aku nggak ikut. Sebenernya mau PSM, cuma latihannya di Bandung, males. :p Tapi kalo KK (UKM tingkat fakultas gitu), ikut paduan suara.

Terus kantin ya? Kantinnya biasa aja. Tapi suka disambangin anak-anak fakultas-fakultas sebelah. Gara-gara kebanyakan cewek kali ya, haha.Terus temen-temenku suka squeeee gitu ngeliat yang pake jaket himpunan warna orange. Aku sih... nggak. :p Makanannya ya biasa, nasi lalalala.

Aku males belajar nih. Padahal lagi UAS. Kangen kalian banget!
2

Dunia Per-Kampus-an


Halo halo... berhubung blog nya sepi lagi terus lagi ga ada kerjaan, jadi ikutan bikin ini deh...
Telat banget ya? Yaudahlah ya nggak pa-pa, jujur dari pas yang lain bikin, mau ikutan langsung bikin juga, tapi yaaa sebenernya waktu itu belum banyak yang bisa diceritain, jadi ga tau mau nulis apa. Sekarang kayaknya udah lumayan kalo mau cerita, so silakan yang mau baca =D

Universitas : Trisakti (Kampus B)
Fakultas     : Kedokteran

Sebelumnya mungkin kalo ditanya kampus trisakti, yang orang tau itu Kampus A, grogol, sebelahan sama Untar, tapi kampus gue bukan itu.... agak bergeser sedikit ke arah Roxy, kalian bakal nemuin Universitas Trisakti, Kampus B, Fakultas Kedokteran dan Kedokteran Gigi.
Kampusnya ga besar-besar amat, iyalah isinya kan 2 fakultas, ga mewah-mewah amat, intinya kampusnya sederhana.

Oh iya, yang mau gue ceritain lagi, maba disini itu harus mengikuti peraturan yang berlaku sampai nanti dibaksos, setahun setelah masuk. Peraturannya itu antara lain kalo ke kampus harus rapi, kemeja + rok hitam buat cewek, rambut rapi diikat tidak berponi, cowok pake celana hitam, rambut seragam, kita semua pake tas ransel, sepatu hitam bertali juga harus pake kaos kaki semata kaki. Selain itu, kita belum boleh pake lift, jadi tiap hari kita olahraga naik tangga. Yang paling penting, kita harus biasakan 3S (senyum, salam, dan sapa) buat bina hubungan baik dengan masyarakat kampus. Mungkin terkesannya gimana ya sama peraturan-peraturan itu, tapi gue sih enjoy aja ngejalaninnya. Toh itu semua ada maknanya kok.

Mulai masuk dari lobby, menuju ke arah lift, kalo ke kanan itu kawasannya Kedokteran Gigi, kalo ke kiri itu kawasan tercinta, Fakultas Kedokteran. 3 ratusan maba FK di tempatin di lantai 1 dan 2, jadi lumayan ga nguras tenaga cuma naik tangga 1 atau 2 lantai.

Di lantai dasar itu ada lab anatomi,  tempat dimana gue pertama kali liat dan megang-megang cadaver, dari mulai tulang, jantung, hati, paru, otak, sampe organ reproduksi. Oh iya, sistem belajar nya juga ada yang namanya tutorial, jadi kita kayak dikasih kasus gitu, terus diskusi sama kelompoknya, terus hasil diskusi dipaparin dengan presentasi pas seminar yang selalu bikin stress, dan satu hal yang kurang beruntung adalah, ruangan tutorial gue di lantai 7 selama satu semester kemaren, kebayang lah ya gue naik tangga bolak-balik lantai 7.

Terus kita ga ada yang namanya UTS sama UAS, berhubung kita belajar per modul, adanya itu ujian tengah modul dan akhir modul. Dimana 1 modul itu dijalanin biasanya 1 bulan, jadi tiap 2 minggu, kita udah pasti ada ujian. Jadi management waktu bener-bener dibutuhin sih menurut gue.
Semester 1 ini gue ga terlalu aktif sama UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa), malah ga daftar apa-apa, haha taulah ya ansosnya gue kayak apa. Tapi disini gue ikut salah satu bawahan organisasi mahasiswa yaitu BPP (Badan Pengurus Parlemen), komisi 1 Akademik.


Mulai semester 2 ini mulai banyak kegiatan-kegiatan yang ngelibatin anak 2011 dalam kepanitiaannya, gue ikut salah satunya yaitu Training For Trainer 2012, divisi Danus. Enaknya panitia itu, salah satu cara kita nyari dana dengan buat Tenda Tensi di Monas setiap sabtu dan minggu kalo lagi ga ada halangan, jadi makin tambah temen, tambah pengalaman, tambah ilmu juga, karena di trisakti itu praktik yang kayak tensi dll baru diajarin di akhir semester 2. Lebih asik kan tau terlebih dahulu sesuatu yang orang-orang lain belum tau =D

Next, makanan. Kalo di kantin sih adanya ya jajanan kantin, kayak risol, tahu, dll. Ada bubur juga yang hampir selalu jadi sarapan pagi gue. Kalo di luar kampus lumayan lengkap sih, dari yang Indonesia banget, ke barat-baratan, ke jepang-jepangan juga ada. Yang paling gue suka itu es pisang ijo, karna gue emang selama 16 tahun baru pernah nyobain pas masuk trisakti, dan ternyata rasanya enak dewa, jadi favourite deh makan itu.

Quote dosen yang mungkin paling berkesan sih... “Angels do exist, but sometimes they dont have wings, and we’re calling them ‘Friends’” – Dosen Patologi Anatomi

Hmm.... kayaknya udah terlalu panjang juga. Sekian dan terimakasih :D

Scrumptious Sprinkler of FKUA's Story


Diliat-liat lagi parah juga yaa gw yang punya ide malah gw yang gak bikin. Yaudah bikin deh, bikiiin~

Nama: Dimas Luthfi Razantira
Universitas: Universitas
Airlangga
Fakultas: Fakultas
Kedokteran 
Prodi:  Pendidikan Dokter

Meniru format dua post terakhir, paragraf pertama ini akan menjelaskan alasan gw ambil prodi pendidikan dokter. Mungkin alasan gw masuk fk agak lebih aneh dan, kalo boleh jujur, lebih egosentris dibandingin sama alasan ideal masuk kedokteran (menolong orang, dkk). Alasan pertama karena, dari semua hobi dan kebisaan gw, termasuk levelnya, yg gw kira paling masuk akal buat dijadiin kerjaan itu kemampuan ngehafal, spasial sama hobi di biologi yang akhirnya menjurus ke arah kedokteran. Oke, kenapa nggak? Itu termasuk salah satu pekerjaan rasional, gak ngebosenin dan banyak pahala (amin!). Alasan lainnya itu sebenernya karena gw pengen ngerasa gw diperluin buat orang lain. Dalam bahasa yang lebih egois, pembuktian diri dan sebagainya itu, tapi gw bakal pake rasa pengen diperluin orang disini.  Kenapa? Karena dokter itu salah satu sosok yang dipercaya oleh masyarakat, dalam bertindak, mendiagnosis, memberi pengobatan, dsb. Gw pingin gak jadi sekedar figuran di dunia ini, tapi pengen jadi seseorang yang bisa dianggap penting, walaupun cuma buat beberapa orang (pasien, kalo menurut konteks ini). Yah tapi semoga aja dengan ±6 tahun di kedokteran ini, bisa ngelurusin tujuan gw jadi dokter.

Sekarang gw di UNAIR. Tepatnya di kampus A , karena UNAIR punya tiga kampus yang salah satunya letaknya emang cukup jauh, jadi biar spesifik gw pake ‘Kampus A’-nya. Kampusnya.... Lumayan gede, tapi masih kalah sama kompleks rumah sakit yang didepannya, yang biasa dipake buat kunjungan rs ato co-ass. Intinya kampusnya dibagi blok-blok berdasarkan departemen gitu deh. Jujur, masih ada daerah-daerah “gak terjamah” selama gw di semester 1, jadi mending gw lewat daripada salah info. ==a
Nah. Buat mata kuliah, gak kayak yang diceritain orang-orang tentang rumpah ruah tugas, kerjaan dan aksi-aksi banting tulang lainnya, semester 1 itu..... Santai. Terlalu santai bahkan. Pulang kuliah masih bisa main, weekend masih bisa jalan, istirahat masih bisa makan (ini beneran. Semester 2, gw hampir gak pernah makan pas istirahat) gitu. Apa yang terjadi?! Ternyata memang matkulnya seperti ini (dengan total 19 SKS):

Modul Based Learning (Total 6 SKS) – Kenapa pake “total”? Karena dosennya mendesak kalo ini sebenernya bukan matkul. Matkulnya itu adalah setiap satu modul satu matkul. Tapi tetep digabung jadi satu di jadwal. Nah, bingung? Gampangnya Modul Based Learning atau Program Based Learning (PBL) ini terdiri dari 3 modul untuk semester 1 ini: EBL (2 SKS), Human Interaction (2 SKS) sama Pendekatan Holistik Manusia dgn Lingkungan (2 SKS). Intinya beda nilai, tapi satu jadwal. PBL ini dibagi jadi 2 bagian, dan selalu hari Senin. Perkuliahan biasa, sama Pembahasan Kelompok. Nah, yang beda itu Pembahasan Kelompok itu. Jadi satu kelompok (12-14 mahasiswa + 1 dosen pembimbing) bakal dikasih suatu kasus, terus kita dikasih waktu 3 minggu (3 kali pertemuan) untuk memecahkan kasus itu. Nanti di pertemuan ke-4 nya bakal dipilih kelompok yang jawabannya paling mendekati, terus disuruh presentasi gitu (namanya yudisium). Abis itu, minggu depannya ganti modul, ganti kelompok dan ganti kasus lagi. Yang paling diperhatiin disini itu.... temen kelompok. Dan dosen pembimbing, kalo dapet yang gak enak yaah..... Selamat menderita selama 4 minggu :’)

Biologi Kedokteran (5 SKS) – Tepatnya 4 SKS teori, 1 SKS untuk praktikum. Satu kata: BANYAK. BANYAAAAAAK banget materi. Hampir mustahil ngafal semua (dalam susdut pandang semester 1). Kode-kode gen 6 digit, sindrom-sindrom aneh, sekuens-sekuens sepanjang dunia, bertebaran semua di matkul ini. Kebanyakan isinya sih tentang biologi molekuler, genetik, reproduksi gitu-gitu. Tapi gak kayak materi kuliahnya, praktikumnya lebih seru-seru dan lumayan buat nutupin kesulitan matkulnya. Walaupun setiap praktikum selalu disertain LKS yang mewajibkan buat gambar jaringan gede-gede (siap-siap beli pensil warna) dan teori-teori yang panjang banget yang berarti setiap minggu ada 1 LKS buat dikerjain. Jadwal matkul ini setiap Selasa sama Kamis.

Etika dan Hukum Kedokteran (2 SKS) – Boleh jujur, gw hampir gak inget apa-apa soal matkul ini. UTS dan UAS selalu essay (yang berarti mengarang bebas), kuliah sering tidur/main HP/ngapain pun itu. Intinya sih banyak pasal-pasal, istilah-istilah, mana yang boleh, mana yang nggak. Ulangan pun bisa pake logika, dan gak perlu ngehafal terlalu banyak. Intinya gak terlalu berkesan lah buat gw .__.v

PPKn (2 SKS) – Ini juga.... Termasuk matkul yang jarang gw perhatiin. Dan jadwalnya hari Rabu, setelah bioetik. Yang berarti sekitar  – Ini juga.... Termasuk matkul yang jarang gw perhatiin. Dan jadwalnya hari Rabu, setelah bioetik. Yang berarti sekitar 4 jam tentang pasal, politik dan sebagainya....

Ilmu Sosial dan Budaya (2 SKS) – Ini lagi.... Jadwalnya Jumat pagi. Dan gw gak ngerti kenapa ini ada di fk (padahal gw kira setelah di fk bisa kabur dari sosbud dkk). Yaah bisa dihubungin sih. Sedikit ngebahas tentang gimana caranya berkomunikasi massal dengan mempertimbangkan aspek kepercayaan setempat, budaya, lalala. UTS-UAS nya essay: mengarang bebas.

Agama Islam (2 SKS) – Dan terakhir ini. Mata kuliah yang.... cukup..... ..... Gatau mau lanjutin apa. Di matkul ini, cowok-cewek duduknya dipisah, diharuskan pakai peci/jilbab dan bawa Al-Quran. Jadwalnya sebelum Jumatan, dan dosennya suka keliling kelas (gabisa tidur). UTS-UAS nya essay juga.

Intinya jelas kenapa gw bilang semester 1 santai banget. Ormawa fk juga yang aktif cuma CIMSA sama AMSA (dua-duanya gw gak ikut, mungkin oprec tahun depan deh), dan kegiatan luar kampus , paling baksos, lomba biomedical SMA, dkk (yang model2 sekali kerja terus selesai). Intinya kuliah-pulang kuliah-pulang terus aja. Masih sempat main laptop, ngegitar, jalan, gambar, dkk.

Buat makanan, sebenernya gitu-gitu aja. Ato emang gw yang gak begitu mikirin makanan disana karena sibuk “adaptasi”. Tapi Ayam Kremes sama Madu Keju enak (tapi mahal. 13.000-an). Ada jus, bakery kecil-kecilan (yang bener-bener nguras duit kalo sampe tergoda). Kalo lagi pengen murah, ke kantin lapangan tenis beli nasi bungkus sama es teh (6000 puaasss!!!). Oh! Tapi kalo nyebrang dikit ke FKG, banyak makanan juga (tapi penuhnya kayak apaan tau). Ada wafel mini, sushi, spaghetti, burger gitu-gitu. Sama satu lagi terakhir, di deket Student Center ada kios onigiri ala Indonesia isi jamur, namanya Sego N’Jamoer. Itu makanan kepepet kalo lagi buru-buru dan gak punya uang. Makanan di luar..... Biasa lah. Note aja terakhir, disini teh manis-manis banget dan sambel pedes-pedes banget....

Dan sekarang gw mau lanjut belajar, karena susah ngafalin anatomi sambil ngetik gini. Sekalian sneak-peek matkul semester 2: Anatomi banyak banget woooi!!!! Dan karena dosennya ganti-ganti, jadi kadang ngerti kadang nggak gitu. Udah gitu alat-alat kedokteran banyak banget. Mulai dari palu refleks, penlight, scalpel sampe manset harus punya semua. Intinya kalo disini. Alat apapun yang ditawarin kakak kelas di awal semester: BELI! Yaah.... Tapi kalo emang mau nyicil, semester 1 cuma perlu stetoskop, glikotest sama manset (buat bakti maba kalo dapet sie.medis). Semester 2 anatomi set, terus palu refleks dulu baru penlight belakangan. Buat atlas anatomi, gw saranin Yokochi ato Sobotta, karena Netter pakenya Bahasa Inggris bukan Latin (walaupun di slide dosennya pake gambar-gambarnya Netter).

Ok. Sekarang beneran cukup. Good luck buat kuliah masing-masing! Cao~
Back to Top